Blogger Layouts

Tuesday, July 12

Perihal Adikku.


Syukur kerana Allah mengizinkan aku bernafas dan menikmati indahnya hidup ini. Walaupun didatangi dengan pelbagai perkara yang tidak diduga, aku bersyukur kerana masih kuat dalam menempuhinya. Alhamdulillah, Ya Allah!

Cuma hari ini, aku ingin mencoretkan sesuatu tentang adikku yang bongsu. Namanya Abdul Rahim Bin Mansur, dan kini usianya sudah mencecah 15 tahun. Maknanya, tahun ini dirinya akan menduduki peperiksaan PMR; Semoga berjaya adik kecilku!^_^

Anak bujang Ibu!

Aku masih ingat saat-saat gembira ayah menyambut kelahiran adikku yang bongsu ini pada tanggal 05/03/1996. Harapannya untuk memiliki zuriat lelaki akhirnya didengar Allah SWT. Bukan apa, adik beradikku yang lainnya semua perempuan.

Sehingga akhirnya, selepas 6 tahun ibu dan ayah mendapat anak lelaki yang dinantikannya. Ayah tentu sahaja gembira dengan kehadiran adik lelakiku yang satu ini. Pelbagai perkara direncanakan sepanjang pembesaran adik. Niatnya yang pertama adalah untuk membawa adik menunaikan umrah bersama dengannya, kemudian mahu mendidik adikku untuk menjadi pemain bola sepak sepertinya. Sungguh, kasihnya begitu besar buat diri adik. Cuma yang daku sedihkan, ayah tidak sempat menemani perjalanan si adik kecil ini kerana menyahut seruan Ilahi di awal usia adikku 4 tahun. Semoga rohNYA aman di sana. AMIN.

Selepas pemergian ayah, tentunya kasih ibu lah yang menjadi payung besar dalam hidupnya. Ibu tidak mahu adik merasai sebarang kekurangan dari segi kasih sayang ataupun keperluan. Bagi ibu, adik sudah tidak berbapa; hanya dirinya menjadi ibu dan ayah buat adik kecilku ini. Dirinya begitu sedih jika memikirkan akan pergi dari dunia ini tanpa melihat adik berjaya menjadi seseorang. Ibu bimbang benar kami tidak menjaga anak kecilnya ini.

Dan adik kecil ini pula, aku tidak mengerti akan kemahuannya dan cita-citanya. Mungkin kerana jarak usia kami yang jauh membuatkan aku kurang memahami akan perasaannya. Namun, ku harapkan adik kecilku ini menjadi seorang mujahid di jalan Allah dan mampu menjadi harta berharga yang ditinggalkan ayah buat ibu.

Mode: Kasihnya ibu membawa ke syurga,
           dan kasih ayahnya berkorban nyawa.

1 komen-komen???:

NAM said...

ameen.. semoga adik menjadi seperti yang di cita-citakan oleh ayah dan ibu... doaku buat mu adik.. salam mujahadah buatmu.. semoga tanggungjawab dalam agama di galas selalu...

Post a Comment