Blogger Layouts

Thursday, May 10

Antara cebisan-cebisan hatiku

Rabu, 10 May 2000


Hari ini sama dengan hari sebelumnya. Sekolah tamat pukul 1.00 petang, terus balik ke rumah. Semenjak ayah  kurang sihat, tiap-tiap hari aku lalui dengan menemani mak dan adik-adik ke hospital. Alhamdulillah, aku punya kakak dan abang yang bergilir-gilir temankan ayah. Ye lah, kami pun masih sekolah...

Sampai di hospital, doktor memaklumkan keadaan ayah kritikal dan doktor sudah menyuntik ubat paling kuat untuk meredakan sakit yang ayah alami. Aku hanya melihat dari jauh, nafas  ayah yang lemah turun naiknya. Aku mendiamkan diri, merasakan sesuatu akan berlaku. Aku takut, sungguh! Bila melihat adik rahim berlari ke sana kemari, ayah bimbang takut adik kecil ini hilang di tengah-tengah kesibukan wad yang dipenuhi pelawat. Jadi ayah menyuruh aku dan mak pulang. Sebelum pulang, aku bersalam dengan ayah. Terasa lain benar hati ini.

"Ayah, ma minta maaf atas semua dosa ma pada ayah. Ma minta halal atas semua yang ayah bagi pada ma. Esok ma datang lagi"


Aku lihat mata ayah berair. Ayah anggukkan kepala. Ayah genggam tangan aku erat-erat. Dia tahu sesuatu. Aku teringin memeluk dan mencium ayah tapi aku malu kerana tidak pernah buat begitu sebelum ini. Akhirnya, aku melawan kata hati, tidak memeluk dan mencium ayah...

Sampai di rumah, sudah masuk waktu maghrib.. Mak bersiap untuk bersolat. Tiba-tiba aku dapat panggilan telefon....

"Ma, jantung ayah dah berhenti"


Aku terdiam, cuba memahami kata- kata kakak. Aku hanya menyampaikan apa yang diucap oleh kakak..

" Mak, jantung ayah dah berhenti"


Mak bergegas bersiap dan meninggalkan aku dan adik-adik dirumah. Hanya kakak disisi ayah di hujung nyawa nya. Kami tidak sempat bersama beliau. Aku tiada kata-kata, tiada airmata..

Van yang membawa jenazah ayah tiba di rumah. Aku lihat sekujur tubuh ayah kaku terbaring diselimuti kain hijau. Ayah seakan tidur. Aku bisikkan ke telinga mak..

" Mak tengok ayah. Ayah tidur..."


Aku merapati jasad ayah, membacakan yasin untuk beliau. Hanya sedikit bacaan ku, air mata mencurah tanpa henti. Aku tahu ayah dah tiada, ayah dah pergi selamanya..

Innalillah, dari Allah ayah datang, kepadaNya jualah ayah kembali.



Kini, 10 May 2012


Sudah 12 tahun berlalu, tiap tahun bila tiba hari ini; aku mengenanginya. Kesal, kerana tidak memeluk dan mencium ayah semasa hayatnya. Aku teringin memeluk insan yang bergelar ayah ini.

Alfatihah buat ayahandaku yang tercinta,
tiada kata untuk aku ukirkan buat menggambarkan ingatan ku padamu.

Pemergianmu mengajar aku,
menghargai semua di sisiku.

Doaku selalu buatmu, kau berada dalam rahmat dan cinta-Nya,
Semoga kita bertemu semula diSANA.

2 komen-komen???:

nam said...

tangisan hari ini bukan kerna tidak redha atas takdir Illahi, tetapi mendapat tarbiah dari Allah yang amat berharga buat diri..

Semoga ayah berbahagia dan aman di sana. Melihat kita tiada dukacita..

Semoga kita bakal kumpul bersama insan-insan yang kita cintai ini di syurga yang kekal abadi... ameen ya Allah.. :D

abu zarim said...

adik beradik?,,

Post a Comment